BREAKING NEWS
latest

728x90

468x60

Penghargaan Kota Peduli HAM, bukti Kota Padang Toleran

Jakarta (12/12) Sempat diwacanakan sebagai salah satu kota intoleran, ternyata Kota Padang kembali meraih penghargaan Kota Peduli HAM. Penghargaan yang keempat kalinya tersebut diterima Wali Kota Padang Mahyeldi dari Menteri Hukum dan HAM Yasonna Laoly pada peringatan Hari HAM se-Dunia ke-70 “Sinergi Kerja Peduli Hak Azasi Manusia” di Kantor Kementerian Hukum dan HAM Jakarta, Selasa (11/12)
Menteri Yasonna mengatakan bahwa penghargaan Kabupaten/ Kota Peduli HAM diberikan atas peran dan tanggungjawab pemerintah daerah dalam penghormatan, pelindungan, pemenuhan, penegakan, dan pemajuan hak asasi manusia.
“Dari 514 Kabupaten/Kota di Indonesia, di tahun 2018 ini, tercatat ada 409 Kabupaten/Kota yang telah berpartisipasi menyampaikan data capaian upaya pemenuhan hak dasar yang telah dilaksanakan. Dari jumlah partisipan tersebut, sebanyak 271 Kabupaten/Kota meraih penghargaan kategori Peduli HAM, dan 75 Kabupaten/ Kota meraih kategori Kabupaten/Kota Cukup Peduli HAM”, ungkap Menteri Yasonna.
Sementara itu, Wali Kota Padang Mahyeldi menjelaskan bahwa Penko Padang telah melaksanakan berbagai program pemenuhan hak-hak dasar masyarakat. Seperti program Pesantren Ramadhan, Rehabilitasi Sosial Anak Jalanan kerjasama dengan Yonif 133 Yudha Sakti, larangan iklan dan sponsor rokok, bedah rumah bagi keluarga miskin, Kelas Ibu Muda, kawasan ramah disabilitas di Permindo, Keluarga Cerdas Bencana, dan masih banyak program kegiatan lainnya.
“Kepedulian terhadap hak dasar manusia di Kota Padang akan terus kita tingkatkan dengan melibatkan seluruh pihak, termasuk peran aktif masyarakat. Karena peran masyarakat menentukan kesuksesan dari seluruh program pemerintah,” ujar Mahyeldi yang didampingi Kabag Hukum Setda Kota Padang Syuhandra. (LL /mch)
« PREV
NEXT »

Facebook Comments APPID